Kampus Negeri Afghanistan Mulai Dibuka, Kelas Mahasiswi Dipisah

Universitas negeri di Afghanistan kembali dibuka pada Rabu (2/2), pertama kalinya sejak Taliban berkuasa pada Agustus lalu.
Rezim Taliban belum secara resmi menjabarkan nasib mahasiswa perempuan, apakah diizinkan mengenyam pendidikan tinggi atau tidak.

Namun, pejabat pendidikan Afghanistan mengatakan kepada Reuters mahasiswa perempuan diizinkan berkuliah dengan syarat menghadiri kelas terpisah dengan mahasiswa laki-laki.

Saksi mata di Kota Jalalabad menuturkan mahasiswi terlihat mendatangi Universitas Nangarhar pada Rabu pagi melalui gerbang terpisah dari mahasiswa.

Universitas Nangarhar merupakan salah satu kampus negeri terbesar di Afghanistan. Khalil Ahmad Bihsudwal, Rektor Universitas Nangarhar, mengonfirmasi bahwa siswa laki-laki dan perempuan memang akan menghadiri kelas terpisah di kampusnya.

Sebelumnya, Menteri Pendidikan Afghanistan di rezim Taliban, Abdul Baqi Haqqani, telah mengumumkan rencana pembukaan kembali universitas negeri. Namun, saat itu Haqqani tak memaparkan jadwal pastinya.

Haqqani mengklaim krisis ekonomi dan jumlah kelas yang minim untuk pemisahan murid perempuan dan laki-laki menjadi penyebab keterlambatan pembukaan universitas.

Seorang pejabat pendidikan yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada media mengatakan universitas telah diberikan pilihan seperti memisahkan kelas mahasiswa dan mahasiswi atau menerapkan jam masuk yang berbeda.

Hari ini, hanya universitas negeri di provinsi tertentu dengan suhu lebih hangat yang dibuka. Sementara itu, kampus-kampus di daerah yang lebih dingin, termasuk Ibu Kota Kabul, akan dibuka mulai 26 Februari.

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) memuji soal mahasiswi yang diizinkan masuk universitas hari ini.

“PBB menyambut baik pengumuman bahwa universitas negeri akan mulai dibuka kembali pada 2Februari untuk semua siswa perempuan dan laki-laki. Sangat penting bahwa setiap orang muda memiliki akses yang sama terhadap pendidikan,” kata Misi PBB untuk Afghanistan melalui sebuah kicauan di Twitter.

Dilasir dari laman: cnnindonesia.com

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *